Pemurtadan Remaja Gaya Baru, Hardcore, Penyembah Iblis   4 comments

H. Dwi Aprianto

17 Januari 201
dakwatuna.com – Sebagai da’i yang banyak berkecimpung di dunia ruqyah, Allah mempertemukan saya dengan dunia remaja yang hampir tak terdengar dan tersentuh oleh nalar kita selaku orang tua. Ada kekhawatiran, bila kita tak peduli, kita kehilangan anak kita, selamanya.

Sepuluh tahun terakhir, saya banyak dipertemukan dengan sub-culture remaja yang disebut dunia underground. Saya berdakwah ke dunia punk dan hardcore. Kesimpulan saya, Inna lillahi wa inna ilaihi roji’un. Hari ini, pemurtadan dalam bentuk Kristenisasi dan lain-lain sudah memudar. Diganti pemurtadan gaya baru: Hardcore dengan berbagai sub-culturenya.

Pada artikel ini yang kita bahas hanya hardcore. Kalau para orang tua bertanya pada putranya, mulai dari kelas 5 SD, SMP hingga SMA, bahkan kuliah, pasti mayoritas mereka tahu apa itu hardcore. Hardcore adalah aliran musik yang menyanyi dengan menggeram. Ada banyak aliran musiknya, seperti blackmetal, hardmetal, trashmetal, gothic, grindcore, grunge, dan lain-lain. Ada lagi musuh hardcore, yang disebut screamo post-hardcore atau emo.

Allah berfirman, yang artinya: (Iblis) Menjawab: Karena Engkau telah menghukumi aku sesat, pasti aku akan selalu menghalangi mereka dari jalan-Mu yang lurus, kemudian pasti aku akan datangi mereka dari depan, dari belakang, dari kanan dan dari kiri mereka. Dan Engkau tidak akan mendapati kebanyakan mereka bersyukur. (Al-A’raf: 16-17)

Allah juga menjelaskan, bahwa ada manusia yang menyembah setan. “… Pantaskah kamu dan menjadikan dia (iblis) dan keturunannya sebagai pemimpin selain Aku (Allah), padahal mereka adalah musuhmu? Sangat buruklah (iblis itu) sebagai pengganti (Allah) bagi orang yang zhalim!” (Al Kahfi :50)

Inti dari ajaran hardcore adalah memusuhi Allah, dan menyembah Iblis. Mereka punya prinsip, daripada jadi orang rendahan di surga, lebih baik menjadi petinggi di neraka! Mayoritas sekolah di pulau Jawa, hingga ke desa-desa, terkena wabah hardcore. Tapi di kota-kota luar Jawa juga sangat banyak. Ciri-ciri pakaiannya adalah serba hitam, dengan gambar seperti bintang terbalik (lambang pentagram), tengkorak kepala kambing, gambar-gambar sadis, darah dan lain-lain. Anak-anak dari SD sampai SMA, suka berpakaian begitu karena dirasa lebih macho dan sangar.

Ilustrasi. (Foto: H. Dwi Aprianto)

Ada 2 level besar di hardcore, walau di dalamnya masih ada sublevel-sublevel lagi. Yang pertama adalah gimmick (simpatisan). Anak-anak remaja banyak yang direkrut dengan slogan persaudaraan, persahabatan, pertemanan, hubungan bebas antara laki-laki dan perempuan, narkoba dan lain-lain. Mereka ada acara rutin pertemuan, baik nongkrong maupun nonton konser musik hardcore. Ketika dirasa loyalitasnya bagus, maka mereka direkrut menjadi level way of life (kader inti). Saya sering, dengan seizin Allah, mempertobatkan yang way of life, dari berbagai kota. Ternyata untuk bisa masuk level ini, ada ritual semacam baiat. Menyembelih bayi manusia (mereka mengaku menyewa ke pengemis) atau binatang seperti kelinci, minum darahnya, membakar Al Qur’an dan zina massal di atas Al Qur’an diiringi musik hardcore! Bahkan, ketika ada anak hardcore dari Jakarta bertobat di rumah saya, lebih dari 11 tahun dia gabung, mulai dari SD kelas 5, untuk menunjukkan loyalitasnya, dia harus bunuh anak jalanan tanpa ada sebabnya! Demi Allah, saya tidak mencari sensasi. Seperti itu kondisinya. Teman anak saya waktu SD, sekarang jadi drummer hardcore, cerita bahwa dia biasa kalau nongkrong dengan teman-temannya, yang diminum adalah darah. Dia juga makan daging mentah. Dari berbagai sumber anak hardcore dari kota yang berbeda, pimpinan mereka kadang keluar malam hari, mencari anak punk atau anak jalanan, yang kalau mati tidak ada yang mencari atau mengusut, dimasukkan ke mobil, disembelih, dimakan mentahan!

Hardcore atau Satanis atau pemuja setan beranggapan bahwa keinginan tidak memiliki batasan. Paham mereka… manusia harus kuat, bertenaga dan agresif untuk memusuhi kebenaran. Penganut Hardcore sangat menyanjung pelaku dosa dan kejahatan. Oleh karena itu kelompok ini memberi ruang yang luas kepada mereka yang ditolak oleh masyarakat, seperti pelaku ajaran sesat dan pezina.

Varg Vikernes alias Count Grishnackh, tokoh Hardcore sekte Black Metal Burzum Norwegia, telah membakar 4 gereja berkata, “Sebenarnya tidak perlu lagi disebut, bahwa tak satupun agama asing dapat diterima di Eropa KAMI, baik itu Islam, Yahudi, atau Kristen dan segala bentuknya”.

Banyak grup Hardcore, dengan berbagai aliran musik, hingga yang pop. Seperti Metallica, Nirvana, Bio Hazard, Kiss, hingga Shinee Korea, Super Junior dan lain-lain. Dari Indonesia seperti Burgerkill, Seringai dan lain-lain. Yang menyedihkan, banyak grup band hardcore lokal, seperti Cry dari Surabaya, yang kalau konser sambil memakan kucing hidup-hidup di panggung (pengakuan sebuah grup band gothic ke saya). Di Malang, ada sebuah band hardcore dari sebuah SMP, ketika pekan seni di sekolah, mereka makan kelinci hidup-hidup di panggung! Dan masih banyak cerita menjijikkan dan keji tentang hardcore.

Yang saya sedih, ternyata saya pernah menemui putra beberapa aktivis dakwah, yang ikut hardcore. Padahal, saya yakin, orangtua mereka sudah mendidik dengan baik. Tapi, bila anak kita tidak punya tsabat (keteguhan diri), maka mudah terpengaruh. Padahal, sekali mereka masuk ke kelompok mereka, mereka tidak akan keluar kecuali nyawanya yang keluar. Bila anggota way of life (kader inti) ada yang taubat, maka dia akan diburu hardcore se Indonesia untuk dibunuh. Saya dan sebuah masjid di Malang, beberapa kali melindungi anak hardcore yang taubat, karena diburu temannya.

Hardcore, dalam hirarki Zionis Internasional, adalah level terbawah dari 33 level Zionis. Kalau level terbawahnya sudah seperti itu, maka ritual level tertinggi, seperti Obama, Bush, Rothchild, Rockefeller dan lainnya, jauh lebih mengerikan lagi tentunya. Tuhan mereka seperti Trinitas dalam Nasrani, yakni Lucifer (Iblis) sebagai Allah Bapanya, Baphomet (Dewa berkepala kambing) sebagai Yesus, dan Behemoth sebagai Roh Kudusnya.

Kata ustadz Anis Matta, hari ini usia muda di Indonesia sekitar 62% dari penduduk Indonesia. Tetapi, potensi sebesar ini, bila tidak ditarbiyah, dibina, diarahkan dan dibimbing dengan agama sedari dini, hanya akan menciptakan pasukan dajjal yang begitu besar. Setan sudah lebih dahulu menangkap peluang ini, jauh lebih cepat dari kita.

Mari, semua kelompok dan ormas Islam di Indonesia, jangan bermusuhan, mari bersatu, karena musuh kita sama, yakni pasukan Iblis, yaitu hardcore!

Semoga Allah melindungi kita semua.

Posted Januari 18, 2014 by Saproni M Samin in BUKU

4 responses to “Pemurtadan Remaja Gaya Baru, Hardcore, Penyembah Iblis

Subscribe to comments with RSS.

  1. ADUH MAS ITU SUMBER DARI MANA? SAYA JUGA SUKA HARDCORE TRUS SAYA TEKANKAN YAH MAS BAHWA HARDCORE SAMA METAL ITU JAUH BEDA DAN SELAMA SAYA DARI DULU HINGGA SEKARANG YANG RITUAL ITU BUKAN HARDCORE TAPI BLEK METAL KAMPUNG !!!!!!!!!!

  2. aduh masnya banyak bulsit banget sih? iniko postingan ga masuk akal ada di sini masa ada di buru orang hey mas aneh ini , jangan bilang sesat sesat dulu sama orang liat dulu itu agama apa hoby, bisa bedain mana jona pripasi sama zona umum , dan hardcore tidak sama dengan metal!!! trus super junior juga bukan hardcore itu k-pop mas dasar aneh nih postingan mana ada k-pop makan darah pas mau konser, jangan terlalu fasis bawaan deh mas tanpa tau yang di omongin itu apa? dan siapa , yang seperti apa harus tahu dulu sumber yang jelas , ngomong hardcore ko makan kucing itu metal coy. yang penting tidak merugikan orang lain!!! trus apa ruginya bagi anda?

  3. kalau gak tau hardcore sepenuhnya , gak perlu bikin artikel kek gini mas ! eh sok tau banget sih ? jangan pandang kami sebelah mata ya . yang begitu itu namanya black metal dan death metal . kalau hardcore lebih mengkritisi masalah sosial dan loyalitas ! saya suka musik underground mulai saya kecil sampai sekarang kuliah , walau ortu saya beragama ketat tapi saya dibiarkan asal tetap pada ajaran yang benar ! saya cewek malang dan saya berkerudung , saya suka hardcore dan kalian mau apa ?! anda silahkan searching GUGAT band hardcore asal bandung , vokalis ibu rumah tangga berkerudung , dying fir’aun band metal dari malang dan children of gaza dari jakarta band” metal yang menyajikan lirik religius muslim dan berdakwah dalam konsernya , band hardcore dari salatiga vokalisnya juga berkerudung . dan saya tekankan , saya juga vokalis dari band post-hardcore . DAN KAMI SEMUA TIDAK PERNAH MEMUSUHI AGAMA MANAPUN ! KAMI MEMANG UNDERGROUND , TAPI KAMI TETAP BERAGAMA YAITU ISLAM !

  4. Bicara tanpa ilmu itu memalukan!

    Ini zaman google, mau cari info tentang hardcore tinggal ketik dan klik saja!

    Anda bikin definisi hardcore sendiri, lalu dibumbui cerita2 bohong, sungguh memalukan perilaku Anda!

    Sudah gak tahu, mengarang dan menuduh pula.

Tinggalkan Balasan

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout / Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout / Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout / Ubah )

Foto Google+

You are commenting using your Google+ account. Logout / Ubah )

Connecting to %s

%d blogger menyukai ini: